Zona Nyaman: Performa yang optimal

0
1048
Zona Nyaman

Sudah terlalu banyak artikel menuliskan tentang mengapa kita harus keluar dari Zona Nyaman. Apabila diteliti lebih lanjut, terlalu banyak orang yang gagal dalam melakukan hal tersebut. Banyak orang yang tidak bisa dan/atau keluar dari zona nyaman karena satu alasan dan lainnya. Ada juga yang terlalu keluar terlalu jauh dari zona nyaman, menghasilkan kinerja yang lebih rendah dari sebelumnya. Berikut adalah penjelasan kami terhadap hal performa yang optimal.

APA ITU ZONA NYAMAN

Terminologi zona nyaman pertama kali diciptakan oleh psikolog Robert M. Yerkes dan John D. Dodson, yang menjelaskan bahwa keadaan kenyamanan relatif menghasilkan tingkat kinerja yang konstan. Dalam percobaan mereka terhadap tikus pada tahun 1908, mereka menunjukkan bahwa berada di zona nyaman Anda adalah tempat yang baik. Meneliti lebih jauh ke dalam temuan mereka, mereka memperhatikan bahwa sejumlah kecemasan dan stres sebenarnya dapat membantu kinerja bantuan. Namun mereka juga menemukan bahwa ketika mereka menempatkan tikus di bawah banyak tekanan (sengatan listrik) kinerja tikus mulai menurun.

Eksperimen ini juga diperkuat oleh penelitian serupa dan lebih baru. Kami mengutip dari Alasdair A. K. dan White, dalam bukunya From Comfort Zone to Performance Management. Zona nyaman adalah keadaan psikologis di mana segala sesuatu terasa akrab bagi seseorang dan mereka merasa nyaman dan (menganggap mereka) mengendalikan lingkungan mereka, mengalami tingkat kecemasan dan stres yang rendah. Di zona ini, tingkat kinerja yang stabil dimungkinkan.

Sedangkan Bardwick (1995), mendefinisikan istilah tersebut sebagai:

keadaan perilaku di mana seseorang beroperasi dalam posisi netral-kecemasan.

dan Brown menggambarkannya sebagai

Di mana ketidakpastian, kelangkaan, dan kerentanan kita diminimalkan — di mana kita percaya kita akan memiliki akses ke cinta yang cukup. , makanan, bakat, waktu, kekaguman. Di mana kita merasa kita memiliki kendali.

Dari perkataan ini, kami menyimpulkan Zona nyaman sebagai Situasi Psikologis dimana segala sesuatu terasa akrab dan nyaman dan beroperasi dalam posisi netral – kecemasan, sambil meminimalkan yang sebaliknya.

MENGAPA BERTAHAN?

Banyak orang tidak mau mengambil risiko mengambil risiko dalam hidup, meskipun mereka bosan berada di zona nyaman. Faktor pemotongan dapat berupa tanggung jawab keluarga, pinjaman dan ketakutan akan kegagalan.

Faktor utama-nya ada dalam kata “nyaman”.

Bagi sebagian orang, masalahnya adalah mereka tidak ingin menjelajah di wilayah yang tidak diketahui karena mereka meremehkan diri mereka sendiri. Mereka tidak percaya bahwa mereka mungkin berhasil. Juga, ketika mereka melihat perjuangan yang dilalui orang lain untuk mencapai sesuatu dalam hidup, mereka takut akan bagian perjuangan tanpa berhenti untuk memberikan bagian pencapaian itu satu pemikiran.

Saat berada di zona nyaman Anda, otak Anda tidak ingin ada yang berubah. Kebutuhan Anda terpenuhi, Anda tidak stres, dan otak Anda mengakui bahwa tubuh masih hidup. Ini adalah resep untuk kinerja yang stabil. Otak Anda terutama tidak suka berubah. Dibutuhkan begitu banyak energi untuk aktivitas sehari-hari sehingga tidak ingin memberikan sumber daya tambahan untuk perhatian yang diperlukan untuk melakukan hal-hal baru. Otak Anda ingin membuat Anda tetap aman, sehingga Anda memiliki bias negatif alami – reaksi yang lebih kuat terhadap peristiwa negatif aktual atau yang di antisipasi.

Keluar dari zona nyaman Anda sulit karena manusia dipersiapkan untuk mengharapkan skenario terburuk.

Dari waktu ke waktu, kita menciptakan tekanan yang cukup baik untuk meningkatkan fokus, kreativitas, kecepatan, dan dorongan kita, membantu kita merespon stres hidup ketika hal-hal yang tidak terduga terjadi.

Penelitian menunjukkan orang cenderung memberi bobot lebih pada peristiwa negatif. Katakanlah Anda memberi peringkat pada situasi pada skala, satu menjadi yang terburuk dan 10 menjadi yang terbaik. Jika konsekuensinya buruk, itu sifat manusia untuk memberikan peringkat yang lebih rendah daripada yang layak. Jika konsekuensinya positif, Anda akan cenderung menilai itu lebih positif daripada yang pantas dan lebih ke arah netral.

Hukum Yerkes-Dodson

Hukum yang menjelaskan tentang Zona Nyaman.

Dari hasil penemuan Yerkes dan Dodson, terbentuklah teori yang menghubungkan tingkat tekanan dengan performa yang disebut dengan Hukum Yerkes – Dodson. Hukum Yerkes-Dodson menjelaskan bahwa ada 3 situasi dimana kita

  • Zona nyaman
    Zona dimana kita terasa nyaman, tidak mengalami stress, dan semua di dalam kendali. Zona ini akan terasa indah pada awalnya, namun dalam jangka yang panjang seseorang akan terasa bosan dan tidak bermotivasi.
  • Zona kinerja optimal
    Zona ini menciptakan sedikit ketidaknyamanan yang meningkatkan perhatian dan minat, membuat seseorang tampil di tingkat yang lebih baik. Disinilah yang sebenanrnya ingin dicapat pada saat kita diminta untuk “keluar dari zona nyaman”.
  • Zona bahaya
    Zona ini adalah saat dimana kita keluar terlalu jauh dari zona nyaman. Kita menaruh terlalu banyak tekanan pada diri sendiri dan kita akan merasa panik, kelelahan, kehilangan konsentrasi dan pada akhirnya menurunkan kinerja diri sendiri.

Penjelasan hukum ini memang dapat dengan mudah dikatakan, namun tidak mudah untuk dilakukan. Setiap orang memiliki toleransi tekanan yang berbeda beda. Terlebih lagi, tidak ada cara terbaik dalam mengukur tingkat toleransi tekanan seseorang. Terlalu banyak faktor internal dan eksternal yang dapat menentukan tingkat kenyamanan seseorang.

AKHIR KATA

Saat menulis artikel ini, kami menemukan terlalu banyak artikel yang menuliskan tentang keluar dari zona nyaman dan/atau bertahan di zona nyaman. Mungkin anda Resign untuk keluar dari zona tersebut, atau mengoptimalkan pekerjaan untuk bertahan. Mungkin hal yang terbaik untuk dilakukan adalah untuk menerima dan menghadapi ketidaknyamanan tersebut. Namun di satu sisi, sebagai professional, apakah kita sudah melakukan performa paling optimal di tengah situasi ini?

Pada akhirnya, kita percaya bahwa sebagai manusia kita ingin hidup dengan keseimbangan. Segala sesuatu yang terlalu berlebih tidak akan baik untuk kita. Dengan banyaknya variabel yang ada, kitalah yang dapat mengukur posisi kita sendiri. Satu yang pasti, ada baiknya untuk mundur dan merenung untuk mengetahui sejauh mana kita bisa untuk menghasilkan performa yang optimal.

Seomga Berhasil!

*Dimanapun posisi kalian secara professional, di JobsRefer, kami memfasilitasi kalian untuk menemukan dan/atau membantu menemukan pekerjaan terbaik yang menantang dan dapat dinikmati secara seimbang. Anda bisa mencarinya sekarang Di Sini!

*Untuk perusahaan yang membutuhkan Karyawan yang siap untuk menerima pekerjaan secara antusias, ide – ide yang baru dan bersemangat, kalian bisa mencari 200+ CV dengan cepat Di Sini!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here